10 Avatar Dewa Wisnu di Dunia, Bag I, "Matsya"

  Dalam ajaran agama Hindhu, Dewa Wisnu merupakan salah satu dari tiga dewa yang sangat dihormati. Ia diyakini sebagai salah satu dari lima bentuk Allah dalam tradisi Smarta. Dewa Wisnu dipahami sebaga “Pemelihara atau Pelindung”
Dalam teks-teks suci agama Hindhu, Dewa Wisnu digambarkan berwarna kulit gelap dan memiliki empat lengan. Dia memegang padma (bunga teratai) di tangan kirinya yang lebih rendah, Kaumodaki gada (gada) di tangan kanannya yang lebih rendah, sangkakala Panchajanya (keong) di tangan kiri atas dan senjata diskus dianggap senjata paling ampuh menurut Agama Hindu Cakra Sudarsana di atas angin Agama Hindu mengajarkan bahwa setiap kali umat manusia terancam oleh kejahatan, maka Dewa Wisnu akan turun ke dunia denngan wujud avatar untuk mengembalikan kebenaran, membangun tatanan kosmis, dan menolong umat manusia dari bahaya. Dalam kepercayaan ini terdapat 10 avatar Dewa Wisnu di Dunia, apa saja itu:
1.   Matsya
Matsya berasal dari bahasa Sansekerta yang berarti ikan. Wujud ini adalah avatar pertama Wisnu. Menurut mitologi Hindu, Wisnu muncul dalam bentuk ikan selama zaman yang dikenal sebagai Satya Yuga untuk menyelamatkan makhluk hidup (termasuk manusia) dari banjir besar. Cerita ini mirip dengan kisah bahtera Nuh dalam Alkitab. Kedua cerita menggambarkan pembangunan sebuah kapal besar untuk semua spesies hidup di bumi agar selamat dari banjir dahsyat,
Kisah Matsya berkisar tentang Manu Satyavrata, pria yang akhirnya akan menjadi nenek moyang dari spesies manusia menurut mitologi Hindu. Dikatakan bahwa Manu Satyavrata menghabiskan 10.000 tahun hidupnya berlatih pertapaan spiritual. Suatu hari saat ia sedang melakukan persembahan air ke sungai, ikan kecil lept sampai ke tangannya. Saat ia hendak membuang ikan kembali ke air, ikan memintanya untuk perlindungan dari ikan besar di sungai yang terus-menerus mengejarnya. Untuk melindungi ikan, Manu Satyavrata menempatkan ikan itu dalam sebuah toples dari tanah.
 Namun, ikan segera berkembang besar dan Manu mengembalikannya ke sungai. Tetapi ikan itu terus tumbuh sehingga sungai tidak dapat menampungnya lagi. Manu kemudia membawa ikan itu ke Sungai Gangga, sungai terbesai di India, tetapi ikan itu tetap saja tumbuh besar dan tidak muat di Sungai Gangga. Maka Manu membawanya ke laut.

Ketika telah sampai di laut, ikan mengungkapkan bahwa dirinya adalah perwujudan Dewa Wisnu. Ikan kemudian memberitahu Manu bahwa dunia akan segera berakhir setelah banjir, dan menyarankan dia untuk membangun sebuah perahu besar, di mana Manu harus menempatkan elemen yang paling penting di dunia, termasuk tujuh Resi, biji berbagai jenis tanaman, dan sepasang dari setiap jenis hewan. Ketika banjir mulai, ikan berjanji bahwa ia akan menyelamatkan perahu. Manu mengikuti perintahnya, dan sekali banjir terjadi, ikan tetap setia pada janji Nya, membawa perahu ke tempat yang aman. Manu mengikat perahu ke tanduk ikan dengan Vasuki, ular ilahi. Ikan kemudian membawa kapal saat banjir, sampai mereka mencapai puncak Himalaya. Setelah hujan telah berhenti dan air telah surut, Manu berlayar ke dataran dan mulai membangun kehidupan baru.
Sumber:


Previous
Next Post »

1 komentar:

Click here for komentar
April 19, 2017 at 2:16 PM ×

ikan gedee :o

Congrats bro http://breaktime.co.id/health/healthy-and-happy/cara-atasi-mata-lelah-karena-sering-pakai-smartphone.html you got PERTAMAX...! hehehehe...
Reply
avatar