Legenda Kuno Negeri Shambhala

Shambhala, yang adalah sebuah kata dari Sansekerta yang berarti "tempat damai" atau "tempat diam". Terpat tersebut merupakan surga mitos yang dibicarakan dalam teks-teks kuno, termasuk Kalachakra Tantra dan kitab-kitab kuno dari budaya Zhang Zhung yang mendahului Buddhisme Tibet di Tibet barat. Menurut legenda, di tanah ini hanya yang berhati murni dapat hidup, tempat di mana cinta dan kebijaksanaan serta dimana orang kebal terhadap penderitaan dan usia tua.

Shambhala dikatakan tanah seribu nama, atau Tanah Terlarang, Tanah Air Putih, Tanah Spirits Radiant, Tanah Api Hidup, Tanah para Dewa Hidup dan Land of Wonders. Agama Hindu menyebutnya Aryavartha, bangsa Cina menyebutnya sebagai Hsi Tien, Surga Barat dari Hsi Wang Mu; Rusia menyebutnya sebagai Belovoyde. Hampir seluruh wilayah di Asia menyebut Shambhala sebagai Shangri-la.
Legenda Shambhala dikatakan berasal dari ribuan tahun yang lalu dan berasal  dari yang ada di berbagai teks kuno. Keyakinan Bon di Tibet menyebutkan bahwa tanah Shmabhala terkait erat dengan Olmolungring. Teks Hindu seperti Vishnu Purana menyebutkan Shambhala sebagai tempat kelahiran Kalki, inkarnasi terakhir dari Dewa Wisnu yang akan mengantar Golden Age baru. Mitos Buddha menyatakan bahwa Shambhala merupakan adaptasi dari mitos Hindu sebelumnya. Namun, teks yang membahas Shambhala pertama kali secara luas adalah Kalachakra.
Kalachakra mengacu pada ajaran esoterik kompleks dan canggih serta praktek dalam agama Buddha Tibet. Shakyamuni Buddha dikatakan telah mengajarkan Kalachakra atas permintaan Raja Suchandra Shambhala.
Konsep Shambhala memainkan peran penting dalam ajaran agama Tibet, dan memiliki relevansi khusus dalam mitologi Tibet tentang masa depan. Kalachakra bernubuat bahwa kerusakan bertahap manusia sebagai ideologi materialisme menyebar di atas bumi. Ketika orang barbar yang mengikuti ideologi buruk ini bersatu di bawah seorang raja yang jahat dan berpikir untuk menaklukkan pegunungan bersalju Shambhala. Bangsa barbar akan menyerang Shambhala dengan tentara yang besar dilengkapi dengan senjata yang mengerikan. Kemudian raja Shambhala akan muncul dari Shambhala dengan pasukan besar untuk mengalahkan "kekuatan gelap" dan mengantar Golden Age di seluruh dunia.
Selama berabad-abad, banyak penjelajah dan pencari kebijaksanaan spiritual telah memulai ekspedisi untuk mencari surga mitos Shambhala, dan sementara banyak yang mengklaim telah menemukannya tetapi tidak ada bukti keberadaannya atau bisa menentukan lokasi fisiknya pada peta, namun mereka menyebutkan Shambhala berada di daerah pegunungan Eurasia.
Teks kuno Zhang Zhung mengidentifikasi Shambhala dengan Lembah Sutlej di Punjab atau Himachal Pradesh di India. Bangsa Mongolia mengidentifikasi Shambhala berada di lembah tertentu di Siberia selatan. Cerita rakyat penduduk Altai meyakini bahwa Gunung Belukha sebagai pintu gerbang ke Shambhala. Cendekiawan Buddhis modern tampaknya menyimpulkan bahwa Shambhala terletak di jangkauan yang lebih tinggi dari Himalaya di apa yang sekarang disebut Pegunungan Dhauladhar yang ada di sekitar Mcleodganj. Beberapa legenda mengatakan bahwa pintu masuk ke Shambhala tersembunyi di dalam biara yang ditinggalkan di Tibet dan dijaga oleh makhluk yang dikenal sebagai Wali Shambhala.

Untuk beberapa fakta bahwa Shambhala tidak pernah ditemukan memiliki penjelasan yang sangat sederhana - banyak yang percaya bahwa Shambhala terletak di tepi realitas fisik, antara jembatan yang menghubungkan dunia ini dengan dunia lain. Sementara banyak menyakini bahwa Shambhala sebagai subyek fantastis mitos dan legenda.
Previous
Next Post »