Sejarah Musik Bangsa Mesir Kuno


Bagi orang Mesir kuno, musik memainkan peran yang penting. Diperkirakan musik mulai menjadi penting di Mesir sejak munculnya dinasti Firaun pada 3100 SM, musik mulai ditemukan dalam banyak kehidupan sehari – hari.
Penduduk Mesir kuno sangat terorganisir, dan ini termasuk bagaimana mereka mengorganisir dan mengatur musik dan musisi. Mereka memainkan musik untuk upacara keagamaan, tapi itu juga bermain dan tampil dalam lokakarya, istana, peternakan, di medan perang dan bahkan di kuburan. Dewa-dewa Mesir seperti Hathor dan Bes adalah dewa musik mereka dan mereka memiliki banyak upacara yang ditujukan untuk dewa mereka yang melibatkan lagu dan tarian untuk menemani bermain alat musik.
Bangsa Mesir kuno memiliki sejumlah musisi profesional yang bermain di banyak kesempatan. Para musisi memiliki latar belakang dari berbagai kelas sosial. Musisi dari kelas sosial tinggi hanya bermain musik untuk acara tertentu seperti untuk upacara keagamaan di kuil-kuil, sementara  musisi kelas bawah mungkin hanya bisa bermain untuk anggota masyarakat biasa atau ketika festival. Kehormatan tertinggi bagi musisi ketika mencapai status 'shemayet', yang memberi musisi ini kesempatan atau kemampuan untuk bermain bagi dewa atau dewi tertentu dan musisi ini kebanyakan adalah wanita.
Keluarga kerajaan firaun memiliki musisi personal nya sendiri dengan kualitas terbaik. Para musisi ini tidak hanya orang-orang yang memainkan instrumen, seperti kecapi, tetapi juga penyanyi dan penari.
Ketika memeriksa hieroglif (gambar) Mesir kuno ditemukan bahwa orang Mesir menciptakan pilihan indah alat musik. Mereka merangkai alat musik dari angin dan instrumen perkusi. Mereka juga menyertai pertunjukan musik mereka dengan tepukan tangan serta bernyanyi yang dilakukan oleh laki-laki dan perempuan. Banyak instrumen yang telah ditemukan menunjukkan betapa mereka menghargai alat musiknya karena menuliskan nama - nama dewa - dewa mereka di alat musiknya.
Instrumen perkusi termasuk mainan kerincingan, drum genggam, lonceng, alat musik yang disebut sistrum. Alat musik sistrum adalah alat logam genggam dengan bentuk 'U' dan memiliki potongan-potongan logam atau perunggu kecil yang menggantung. Ketika terguncang alat musik ini memberi banyak suara. Beberapa terdengar seperti berdenting keras, sementara yang lain hanya berbunyi gemerincing lembut. Instrumen angin termasuk terompet, seruling buluh tunggal dan ganda dan beberapa seruling tanpa alang-alang. Instrumen dengan senar semuanya dipetik. Banyak gambar dari bangsa Mesir kuno yang menunjukkan mereka sedang bermain kecapi, harpa dan kecapi.

Nilai musik bagi bangsa Mesir kuno ada dalam segala bentuk kehidupan mulai sebagai bagian dari pujian keagamaan mereka kepada dewa-dewa mereka serta bagian dari perayaan kehidupan sehari-hari. Beberapa gambar yang telah ditemukan, menunjukkan kelompok masyarakat sedang bermain instrumen, bertepuk tangan, dan bernyanyi. Bangsa Mesir kuno juga menulis lirik dan puisi untuk musik mereka dan mereka. Beberapa lagu-lagu ini untuk memuji dewa-dewa mereka, sementara lagu-lagu lain yang ditulis hanya untuk firaun, istri dan anggota keluarga kerajaan. Seperti peradabann lainnya, bangsa Mesir kuno juga menggunakan musik untuk mengekspresikan emosi dan perasaan mereka.
Previous
Next Post »